in Catatan Kehidupan, Pribadi

1st Long Trip Driving 2015: Jakarta

Minggu lalu selama seminggu aku berada di (dekat) Jakarta, tepatnya di Karawaci, Tangerang. Berangkat hari Senin pagi, 26 Januari 2015 dan tiba kembali di Purworejo hari Senin malam, 2 Februari 2015. Berikut adalah beberapa momen dan memori yang bisa kukenang dalam perjalanan panjang pertamaku tahun ini:

  1. Google Waze adalah ciptaan yang sangat mengagumkan. Aku sama sekali tidak tahu jalan ke Jakarta, apalagi jalanan di Jakarta. Bahkan malam hari ketika aku sudah mulai masuk di jalanan kota Jakarta, aku sempat tertawa heran sekaligus kagum mengingat fakta bahwa aku sama sekali buta Jakarta. Aku hanya berserah penuh pada Google Waze yang -nyaris- maha tahu 😀 Pada satu titik aku berkata pada istriku yang mendampingiku di kursi depan, “Manusia itu ya, luar biasa banget. Kita itu sama sekali gak ngerti jalan. Eh lha kok ya bisa nyampe di Jakarta, bahkan sampe di tujuan tanpa nyasar. Malah gak pake nanya sama sekali.” Meski sempat bingung ketika Google Waze memilihkan jalur utara ketika aku berangkat ke Jakarta, aku baru sadar ketika pulang bahwa mungkin kalau aku lewat jalur selatan bakalan macet di Nagreg. Dulu waktu nyetir ke Bandung, kena macet di tanjakan Nagreg. Jalanan rusak plus truk-truk bermuatan berat yang harus susah payah mendaki jalan menanjak bikin capek luar biasa.
  2. Nyetir di jalan tol itu enak-enak ngeri. Enaknya, perjalanan lancar nyaris tanpa macet kecuali di sekitar pintu tol tertentu. Ngerinya, mobil-mobil hampir semuanya ngebut. Aku nyetir di kecepatan 100-120 km/jam aja masih disalip kenceng banget oleh mobil-mobil ber-cc besar macam Toyota Fortuner, Kijang Innova dll. Tips nyetir di jalan tol: ambil lajur kedua dari kanan. Dua lajur paling kiri biasanya sudah dipenuhi oleh truk-truk besar yang lambat. Lajur paling kanan biasanya dilewati mobil-mobil yang ngebut. Kalo kita cuma nyetir santai, mendingan ambil lajur kedua dari kanan supaya tidak memperlambat lalu lintas tol. Kalau tol dua lajur, ambil yang kiri. Biasakan mengosongkan lajur paling kanan. Lajur paling kanan adalah untuk mendahului dengan kecepatan tinggi. Juga, jangan pernah menyalip lewat bahu jalan tol karena di titik-titik tertentu polisi sudah siap menunggu untuk menilang para pengemudi yang menyalip dari bahu jalan.
  3. Polisi di Jakarta itu nyebelin. Well, kayaknya hampir semua polisi di manapun nyebelin. Aku sempat sekali ketilang waktu mau masuk tol, lupa di mana. Nyasar karena telat ambil jalur keluar tol, akhirnya muter-muter sampe Tanjung Priok. Waktu mau masuk tol lagi, papan petunjuk arah menunjukkan dua lajur jalan untuk masuk ke tol dan satu lajur untuk ke arah lain. Ternyata begitu jalan berpisah, hanya satu lajur yang masuk ke tol. Aku yang terlambat masuk ke jalur antrian masuk tol akhirnya kena tilang polisi yang sudah ngetem di situ. Padahal aku belum masuk ke bahu jalan. Tak pikir-pikir lagi, seharusnya aku ngeyel karena toh aku belum masuk bahu jalan. Tapi mungkin karena waktu itu kondisiku capek, aku ogah lah ribut. Akhirnya terpaksa bayar Rp. 250 ribu. Eh lah polisinya sama sekali gak ngasih surat bukti tilang. Berarti duitnya langsung masuk ke kantongnya, gak ada yang ke kas negara. Ya sudahlah. Semoga jadi berkat buat keluarganya. Mungkin dia lagi butuh duit buat anaknya sekolah ato kuliah. Ato mungkin istrinya lagi sakit parah. Kalopun ada karma/hukumannya, ya biar dia yang tanggung.
  4. Di Jakarta, ke mana-mana jauh. Dari Karawaci maen ke Serpong aja satu jam lebih. Padahal jaraknya cuma sekitar 16 km. Karawaci ke Jakarta, lewat tol aja satu jam lebih. Kalo gak lewat tol, macet. Kalo lewat tol gak macet kecuali di pintu tol tertentu, tapi kalo lewatnya tiap hari diitung-itung ya boros juga. Mungkin kalo transportasi massalnya udah merata dan nyaman, enakan naik itu ya daripada nyetir sendiri. Untuk saat ini, masih enakan tinggal di desa lah 🙂
  5. Pulang dari Jakarta ke Purworejo enakan lewat jalur selatan. Dari Karawaci masuk tol teruuuuus gak keluar-keluar sampe Bandung. Bayar tolnya total kira-kira habis 80ribuan, tapi imbang sama lancarnya. Berangkat dari Karawaci jam 10 pagi, jam 1an udah nyampe Rancaekek, Bandung. Nagreg juga gak macet karena jalanan dari arah barat menurun. Total waktu perjalanan dikurangi waktu istirahat makan dan beli oleh-oleh adalah sekitar 12 jam. Berangkat dari Karawaci jam 10 pagi, nyampe rumah di Purworejo jam 11 malam.
  6. Jalanan di Jawa Tengah itu parah. Kerasa bener bedanya waktu masih di Jawa Barat trus masuk ke Jawa Tengah. Apalagi daerah Majenang. Buset ini daerah kayaknya korupsinya parah. Kualitas jalannya ancur banget.

Anyway, perjalanan panjang ke Jakarta ini menyenangkan. Maen ke sodara, jalan-jalan ke Ragunan, belanja buat usaha, semuanya lancar. Masih ada yang harus difollow up, tapi secara umum sukses. Next, kumpulin duit lagi buat liburan entah ke mana lagi. Maklum, orang swasta, gak ada fasilitas perjalanan dinas ato jalan-jalan bareng karyawan sekantor dari perusahaan. Jadi musti lebih ulet kerja, lebih jeli cari peluang, lebih cerdas kelola bisnis. Biar bisa punya bisnis yang besaaaaar kayak perusahaan tempatku kulakan buat keperluan usahaku kemarin. Dari sebuah toko kecil berukuran 3×3 m2 di tahun 1955, mulai dikelola secara profesional oleh generasi keduanya di tahun 1980, sekarang jadi perusahaan besar yang pegang beberapa merk besar dengan puluhan cabang di seluruh Indonesia. Keren.

Istriku bersama Mamaknya dan Sherine, keponakannya yang lucu, pinter dan menggemaskan. Anak Jakarta yang kalo ngomong bahasanya campur-campur pake bahasa Jawa 😀

Leave a Reply